Friday, February 25, 2011

kawan




Tatkala aku menoleh ke kiri kanan, aku lihat kawan…

Bila aku melontarkan persoalan siapa yang ingin menjadi sahabat sejati ku,,,
Semuanya pegun dengan pertanyaan itu, barangkali ada sesuatu yang berlegar di fikiran mereka. Kenapa harus memilih? Kenapa harus bertanya? Jawapan ada di setiap kotak fikiran masing-masing.

Sejak dari umurku lima tahun, aku di biarkan di tadika, mungkin inilah tanda kasih sayang ibu ayah kita pada kita supaya tidak menjadi seorang yang pasif dan tidak tahu bergaul. Tatkala umurku naik remaja orang tuaku membiarkan aku berdikari di asrama sendirian, mungkin ini tandanya supaya kita tahu berdikari sendiri.

Hari demi hari aku meningkat dewasa, aku dibiarkan dalam suasana universiti, amat mencabar…!!! tapi dari sinilah aku kenal kawan, teman, sahabat, lawan, musuh, dan sebagainya. Aku tahu menyesuaikan diriku dan tahu menjaga diri tatkala aku dalam lautan manusia yang entah akan selamat entah tidak.

Mengapa kita perlukan kawan dalam hidup kita???



Aku pernah berada dalam situasi kawan yang hanya manis mulut di hadapan, tapi akhirnya menikam aku dari belakang, alangkah sakitnya… haruskah aku tinggalkan dia atau aku bawa dia supaya dia berubah untuk menjadi seorang yang baik??? Mustahil bagi aku yang lemah ini boleh membawa dia ke arah sifat baik sedangkan dia telah menyakitiku. Akhirnya aku yang terlebih dahulu angkat kaki meninggalkan dia.

Waktu dulu aku tidak tahu bagaimana menyindir orang, malah istilah ‘sindir’ pun aku tidak tahu bagaimana… mana mungkin aku tahu menyindir orang, tapi aku belajar dari kawan, kawan yang membuatkan aku tahu dan pandai menyindir. Tapi alangkah sakitnya hati tatkala disindir dan diperli kawan. masyaAllah hebat memanah dalam hati aku, tapi dengan sabar aku boleh tempis perasaan itu. Bermulalah aku kenal untuk menyindir orang lain. Memang tidak patut untuk membalas perbuatan orang lain, tapi aku mengambilnya dari kawan dan aku ‘apply’ kan untuk kawan.

Kebaikan yang orang buat untuk aku, akan aku kenang sampai bila-bila. Aku tidak akan mensia-siakan kebaikan yang telah kawan aku buat pada aku. Waktu itu aku di tingkatan 4, aku hanya sakit kepala, penyakit yang sebenar teringat kat ibu. Tapi alasanku aku sakit kepala, seorang kawanku yang tidak boleh tengok kawan-kawannya sakit, dia datang padaku dan memicit-micit kepalaku,,, dalam hati aku berbisik, “baiknya dia… semoga Allah yang membalas segala kebaikan dia”. Selepas itu aku pelajari supaya menghargai kawan, jika dia sakit dekati dia, mudah-mudahan dengan kita mendekati dia, itulah antara ubat yang mudah untuk dia sembuh.

Aku menulis atas dasar supaya antara kita tidak ada hasad dengki dengan kawan walaupun dia lebih segala-galanya. Biarlah dia melakukan seburuk-buruk kejahatan buat kita, walaupun hanya air mata yang sanggup bersama kita waktu itu, janganlah balas kepadanya dengan keburukan, biarlah Allah yang membalas dan menyedarkan dia. Sedangkan rasulullah saw tidak pernah membalas keburukan walaupun beliau pernah di baling dengan najis setiap hari oleh seseorang yang membencinya, suatu hari dia tidak lagi membuang najis terhadap rasulullah saw dan rasulullah saw mendapati dia sedang sakit maka rasulullah menziarahinya waktu itu. Akhirnya seseorang yang memusuhi rasulullah saw itu memeluk islam dikala dia mendapat tahu rasulullah yang menziarahinya dan tidak pernah memusuhinya. Itulah yang dikatakan hikmahnya dakwah rasulullah saw untuk umatnya… ambillah iktibar dari kisah rasulullah saw.

Hadiahkan senyuman seikhlas mungkin, pasti anda punya ramai kawan…

0 comments:

Post a Comment