Sunday, August 9, 2009

PENGALAMAN MENGAJAR ERTI HIDUP…

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud:
“Tidak beriman seseorang itu hingga dia mencintai saudaranya sepertimana dia mencintai dirinya sendiri”
(riwayat Bukhari dan Muslim)
Jelas dan terang disini bahawa hadis ini mengungkap mengenai adab yang baik bagi seorang islam terhadap saudaranya supaya silaturrahim dan kasih sayang terjalin dengan baik dan damai dalam masyarakat.
Dalam tulisan ini, aku tidak ingin menghurai mengenai hadis ini dengan panjang lebar, Cuma aku harap hadis ini sebagai renungan dan peringatan kepada aku dan kita sesama muslim di muka bumi ini sebagai khalifah. Lebih kurang 21 tahun aku dilahirkan dan hidup di muka bumi Allah SWT ini. Banyak peristiwa yang berlaku sebagai pengajaran yang mengajar aku erti hidup yang sebenar. Kadang-kadang aku bingung dengan peristiwa yang berlaku di depan mata aku. Kadang-kadang juga aku bingung dengan diri sendiri kerana aku tertanya-tanya apakah peranan aku sebagai manusia yang hidup dan beraqal di dunia ini. Contohnya macam ni lah, tadi (26/07/2009, ahad jam 15.40pm di Putra Foodcourt, UPM) aku, linda dan kak tie pergi sana untuk makan, sebelum ni tak pernah pun kami makan kat sana terus. Tapi entah hari ni terdetik di hati rasa nak makan terus je kat sana. Ketika kami sedang asyik menikmati minuman (maknanya da habis makan la), ada seorang pelajar baharu sedang tercari-cari sesuatu. Orang yang pertama tengok adalah kak tie. Kak Tie pun bagitau kami pasal budak tu, rupa-rupanya dia hilang telefon bimbit. Memang pada riak wajahnya sungguh mencemaskan. Kami semua pandang budak ni dalam keadaan yang cukup cemas. Budak tu minta pertolongan dengan mak cik yang masak dekat café tu la, minta handphone untuk menghubungi telefon dia kot ada dalam beg. Tapi telefonnya dah ditutup. Si budak ni tidak tahu lagi untuk melakukan sesuatu, akhirnya dia menangis (kami bertiga tetap dalam keadaan sama, statik dan hanya tau memandang situasi, macam orang tak betul pun ada hehe).
Sesuatu yang berlaku itu boleh juga diumpamakan seperti “pelakon teater dipentas,dan aku adalah penontonnya”. Walau bagaimanapun, apa yang berlaku dalam situasi tadi memang cukup memberi pengajaran untuk kami semua kerana pada hakikatnya kami tak sepatutnya duduk dan lihat. Ini merupakan tindakan yang tak wajar bagi pelajar senior.
Erm nak sambung lagi cerita ni, lepas kami balik kami pun bermuhasabah, kenapa kami kaku masa kejadian yang Allah tunjukkan dihadapan mata kami? Adakah kami tak biasa dengan situasi tersebut? Tak perlu lah saya menjawab kerana jawapan itu ada di tangan saya dan anda yang membacanya. untuk peringatan aku dan semua, jika berlaku situasi yang begini cubalah untuk bertindak secepat mungkin kerana kita tidak tahu jika sebenarnya kita boleh tolong orang tersebut. Cuba bayangkan jika kita di tempat orang tersebut, apa perasaan kita jika orang di sekeliling kita buat tak tahu je? Masyaallah tak tahu nak kata kan. Sepatutnya kita haruslah ringankan tulang untuk berada dalam situasi cemas seperti situasi yang saya ceritakan.
Rasanya cukup untuk hari ini…. Bertemu lagi…

Tuesday, August 4, 2009




Dengarlah aku bercerita….

29 Julai 2009, masa tu aku dalam kelas. Hari ni kelas habis pukul 5. Ni kelas petang la, masa tu semuanya syok belajar. Masa tengah sibuk mentelaah ni, ada sorang kawan aku ni bagitau yang upm cuti bermula hari ni. Aku ni rase seronok, tapi entahlah tak tahu nak cakap macam mana perasaan aku (tak de perasaan sebenarnya coz tak sedia nak balik). Semua pelajar dikehendaki meninggalkan kolej sebelum pukul 12 tengah hari esok. Lepas sampai je kat kolej, kawan aku tanya nak balik malam ni ke nak balik esok ? aku pun kata kita balik esok je lah, mungkin tak sempat la malam ni, tiket pun tak beli lagi. Kawan aku dengan selamber menjawab, ok lah, kita balik esok. Aku pun duduk la rilex2 sebab dah nak balik esok kan. Lagipun hari ni penat sebab kelas bnyak sangat, lepas tu masa balik tu aku berjalan kaki separuh jalan dah. Tak sampai setengah jam, kawan aku telefon balik. “Eh betul ke nak balik esok ni? Kita balik malam ni lah.” Dengan selamber jugak aku menjawab “ ok lah kita balik malam ni.” Aku da mula dah gelabah tak tahu nak buat apa. Ape tak gelabahnye, sebelum aku pegi kelas aku rendam kain, hajat dihati nak balik basuh petang tu la. Sekali kata nak balik malam ni jugak, kelam kabut aku. Aku pun pegi la basuh kain. Siap basuh kain, aku nak spin je la kain sbb senang nak sidai dalam bilik, ade pulak budak yang dok spin. Punya la lame tunggu. Aku punye la geram, masa aku tak basuh kain tak de pulak orang guna masin basuh ni. Sabar aje lah. Sambil-sambil menunggu tu aku pun pegi la mengemas. Siap mengemas, sekali lagi aku pergi jenguk kot2 la da tak de orang kat mesin tu. Fuh aku siap mengemas, diorang tak siap lagi, aku pun apa lagi, aku ambik kain, aku pun pegi spin je kat tingkat 2. Ah Alhamdulillah siap keje aku.
Sedar tak sedar dah pukul 7 masa aku siap buat semua keje sebelum balik. Aku pun berjalan ke perhentian bas. Sampai setengah jam aku tunggu, ade la sebuah bas berhenti, aku ingat nak ambik kitorang. Sekali, lepas semua orang turun, pak cik tu tutup pintu bas. Sakit hati aku. Sabar aje lah pak cik ni. Akhir sekali, aku ngan kawan aku ni buat la keputusan untuk jalan kaki je pegi kat fakulti bahasa. Punya la jauh aku jalan kaki dari kolej 5 sampai ke fakulti bahasa. Masa aku berjalan tu da malam la, sebab masa azan maghrib. Takut sangat masa berjalan tu, sebab kawasan tu da tak ade orang. Sambil berjalan sambil berdoa sebab takut, aku pun bagitau kawan aku, kita lalu jalan dekat lah, kawan aku pun setuju lah. Sekali sampai je kat pintu pagar, pagarnye plak tertutup. Sekali lagi kena round dan kena sabar. Telefon aku pulak bunyi, sape plak ni ? kawan aku telefon bagitau tiket untuk balik kelantan da habis. Rasa nak menangis aku kat situ. Tapi sabar2. Masyaallah ape ujian ni ye. Tak pe lah kuatkan semangat. Lepas sampai kat fakulti bahasa, dalam pukul 8 lebih la, bas metrobus datang dan aku naik jelah sebab dah lambat.
Dalam pukul 8 setengah aku sampai kat komuter serdang. Kawan yang balik dengan aku ni da memang cukup gelabah la, dia pun mintak tolong adik dia belikan tiket dari kajang. Aku pun mintak tolong jugak linda belikan tiket tu. Sekarang ni aku tak boleh naik komuter lagi sebab nak menunggu 2 keputusan. Linda dan adik kawan aku. Lepas beberapa minit Linda telefon tiket ada, datang putra sekarang. Bas jam 9.30 malam. Masyaallah, aku rasa menggeletar tangan kaki aku sebab rasa macam tak sempat je sampai pukul 9.30 kat putra. Aku pun usaha lah, sambil duduk atas komuter tu sambil selawat moga2 sempat dengan bas tu. Tepat betul2 jam 9.30 malam aku sampai kat putra. Nak berjalan ke stesen bas plak, aku bukan berjalan tapi berlari. Berlari sekuat hati. Syukur Alhamdulillah bas tu belum tinggalkan aku lagi.
Baru kutahu, bas yang aku naik ni rupanya bas tambahan, patut la tiket ada. Tadi masa berkejar tadi tak sempat nak berfikir. Rupa bas ni pun hodoh la sikit, tapi tak pe lah asalkan sampai rumah aku. Lepas 2jam perjalanan, bas ni rosak, punya la bengang semua orang atas bas ni. Ya Allah kuat nya ujian malam ni. Sejam lebih jugak duduk kat tepi jalan tu. Lepas tu berjalan dengan lancar lah. Alhamdulillah. Pukul 7.30 pagi sampai kat rumah.
Rasa penat semalam tak habis2 lagi. Aku balik, aku terus tidur. Niat dihati nak tidur sekejap je, rupanya 2hari aku tak bangun, 5 hari aku di kurung. Aku demam akhirnya. Influenza H1N1.

Sekian…