Saturday, April 30, 2011

الأحلام

Kehidupan ini yang mengajar kita pelbagai situasi untuk kita melalui liku-liku hidup, semuanya bukan kita pelajari di dalam kelas dan duduk bersama teman-teman di bangku untuk kita kuasai bagaimana untuk kita menjadi seorang yang sabar, bagaimana untuk menyayangi seseorang. Semua ini adalah lahir dari diri kita yang tahu untuk mengawal emosi, untuk menzahirkannya. Semua sifat ini adalah anugerah Allah swt untuk setiap hambanya. Cuma hambanya itu sahaja yang perlu mengawal dan tahu menilainya. Sebaliknya sifat lain yang bertentangan dengannya seperti sombong, angkuh, tamak dan sebagainya juga merupakan dari Allah swt, Cuma seseorang itu perlu pandai mengawalnya. Setiap orang mempunyai sifat ini, Cuma iman yang sentiasa mengawal dirinya, jika tiada iman di hati, apa sahaja yang terlintas di hatinya itulah yang dilakukannya. Suka aku katakan “tepuk dada tanya iman”.

Aku.. bukanlah manusia yang sempurna, yang tidak pernah melakukan kesalahan dan kekhilafan. Mengapa ada waktu hati aku tidak tenang, seakan ada ikatan yang tersimpul yang sukar untuk dileraikan. Pada malam sebelumnya aku bermimpi ada hamparan yang sangat besar dan diatas hamparan itu tertulis asma ul husna. Aku disuruh melipat hamparan itu, tapi aku seakan sukar untuk melipatnya, dan aku berusaha sedaya upaya untuk melakukannya, akhirnya aku hanya menggulung hamparan itu. Aku tersedar dari mimpi itu, aku berfikir panjang. Aku bangun tenangkan hati ku di sejadah… tapi aku... Aku tidak tahu apakah alamat pada mimpi itu. Malam itu, aku merasakan malam terlalu panjang.

Mungkin Allah ingin mengingatkan aku supaya aku tidak terlalu bahagia hidup di dunia, dunia ini sementara. Tidak ada yang kekal. Ya Allah ampunilah segala dosaku… sekiranya aku berada di jalan yang salah, kembalikan aku ke jalanMu.. semoga hidupku dalam keradhaanMu… amiiin…

Aku…

فقير عند الله....

0 comments:

Post a Comment